Warga Palestina berbelanja di pasar menjelang bulan suci Ramadhan di Kota Gaza, Rabu (22/3/2023). | EPA-EFE/MOHAMMED SABER

Kisah Mancanegara

Lampion Perdana di Gaza

Warga Palestina masih dibayangi ancaman Israel.

Oleh MABRUROH

Untuk pertama kalinya dalam waktu yang lama, daerah kantong pantai yang terkepung dihiasi dengan lampu warna-warni dan lentera besar untuk menyambut bulan suci Ramadhan.

Jalan-jalan dan pasar, serta mal-mal besar, penuh sesak di Gaza dengan penduduk setempat yang berbondong-bondong untuk membeli makanan, dekorasi, lentera, dan manisan untuk mempersiapkan sahur dan buka puasa. 

Siapa pun yang berjalan di jalan dapat melihat kebahagiaan di wajah penduduk setempat yang bertukar ucapan selamat atas Ramadhan, sementara anak-anak bergegas menuju bulan sabit besar berwarna untuk mengambil foto di depan mereka. 

Seorang wanita lokal yang berbasis di Gaza Reem al-Naji, mengatakan Selama bertahun-tahun, penduduk setempat di daerah kantong pesisir miskin yang dilanda perang dilarang merayakan bulan Ramadhan karena perang Israel.

photo
Warga Palestina berkumpul untuk mendapatkan sup gratis selama bulan suci Ramadhan di lingkungan Al Shejaeiya, Kota Gaza, Jumat (24/3/2023). - (EPA-EFE/MOHAMMED SABER)

“Kami sangat merindukan suasana gembira ini. Kami membutuhkan saat-saat kebahagiaan ini, meskipun itu tidak akan lama,” kata ibu empat anak berusia 42 tahun itu.

Untuk membuat anak-anaknya lebih bahagia, Reem membawa mereka ke berbagai pasar selama beberapa hari untuk membeli dekorasi dan makanan Ramadhan. “Walaupun harga barang sangat mahal, tidak masalah selama saya bisa melihat senyum di wajah anak-anak saya,” ujarnya dilansir dari the New Arab, Sabtu (25/3).

Marwa Salama, seorang wanita paruh baya dari kota Khan Younis di selatan Gaza, telah menemukan jalannya ke pasar umum di daerahnya setelah bertahun-tahun tidak pergi ke sana.

photo
Warga Palestina berbelanja di pasar menjelang bulan suci Ramadhan di Kota Gaza, Rabu (22/3/2023). - ( EPA-EFE/MOHAMMED SABER)

“Baik saya maupun anak-anak saya tidak mampu membeli dekorasi Ramadhan selama bertahun-tahun. Tapi situasinya telah berubah sejak putra saya yang lebih besar sekarang bekerja di pemerintahan,” kata pria berusia 52 tahun itu dengan senyum di wajahnya.

“Saya terkejut dan sangat senang melihat begitu banyak orang di pasar membeli barang-barang dan dalam suasana perayaan,” tambahnya sambil membayar uang kepada pedagang lentera.

Sepanjang masa persiapan Ramadhan, tanda-tanda kepuasan tampak jelas bagi para pedagang lokal, yang memuji persentase penjualan yang tinggi, sesuatu yang tidak terlihat di tahun-tahun sebelumnya.

Tiga kali serangan - (Republika)  ​

“Tampaknya orang-orang merindukan kegembiraan yang sangat mereka rindukan karena perang Israel yang berulang di Jalur Gaza,” kata Salim al-Dayya, seorang pedagang dekorasi dan lentera.

Ia menambahkan, “walaupun saya takut mengalami kerugian finansial, saya sangat senang telah menjual lebih dari 95 persen barang yang telah ditimbun selama bertahun-tahun.”

Dalam upaya untuk menyebarkan kegembiraan di antara tetangganya, Mohammed al-Saedi, seorang penduduk kota Gaza, memutuskan untuk mengambil tindakan sendiri dengan mengecat dinding luar rumahnya serta 50 lainnya di lingkungannya dengan warna yang indah. 

photo
Warga Palestina berkumpul untuk mendapatkan sup gratis selama bulan suci Ramadhan di lingkungan Al Shejaeiya, Kota Gaza, Jumat (24/3/2023). - (EPA-EFE/MOHAMMED SABER)

“Saya meluncurkan inisiatif pribadi saya untuk mengecat dinding rumah dengan nuansa cerah dan menggambar gambar lentera Ramadhan untuk membuat anak-anak bahagia, dalam upaya untuk mengubah gambaran kehancuran yang melekat di benak mereka,” kata pria berusia 54 tahun itu.  

Bahkan, katanya, generasi baru anak-anak Gaza terhalang untuk merasakan ritual Ramadhan yang sebenarnya. Karenanya ia berharap setiap orang tua dapat memikul tanggung jawabnya terhadap komunitasnya dan anak-anak untuk meningkatkan konsep perayaan keagamaan mereka dengan menerapkan inisiatif, meskipun bersifat individu, yang berkontribusi untuk menyebarkan kohesi komunitas mereka.

Namun, warga Palestina takut akan pecahnya perang dengan pendudukan Israel selama bulan Ramadhan, mengingat meningkatnya pernyataan dan pesan yang dipertukarkan antara faksi perlawanan Palestina dan negara penjajah.

photo
Warga Palestina berbelanja lampu pesta dan dekorasi lainnya di pasar Zawiya menjelang bulan suci Ramadan, di Kota Gaza, Selasa (21/3/2023). - (AP Photo/Fatima Shbair)

Seorang analis politik yang berbasis di Gaza, Tayseer Muheisen, percaya bahwa pernyataan Marwan Issa baru-baru ini, seorang mayor jenderal Brigade al-Qassam, sayap bersenjata Hamas, memberikan indikasi bahwa suasana dapat berubah dan mungkin ada konfrontasi selama bulan Ramadan.

Menurut Muheisen, kemungkinan pemogokan para tahanan di awal Ramadhan dianggap sebagai salah satu masalah panas, apalagi jika terjadi bentrokan antara para tahanan dan administrasi penjara, serta perlawanan di Jalur Gaza.

Dia menunjukkan bahwa apa yang terjadi dalam konfrontasi dengan "Saif al-Quds" pada tahun 2021 dapat terjadi secara lebih luas, lebih komprehensif, dan lebih dalam. Ini hadir dalam pesan-pesan komandan Qassam, khususnya yang berkaitan dengan Al-Aqsa dan arsip para tahanan.

photo
Relawan Palestina membersihkan tanah di luar Masjid Dome of Rock di kompleks Masjid Al-Aqsa menjelang bulan suci Ramadhan, di Kota Tua Yerusalem, Sabtu (18/3/2023). - ( AP Photo/Mahmoud Illean)

Muheisen percaya bahwa yang akan menentukan suasana mengenai kemungkinan meletus atau tidaknya konfrontasi di masa mendatang adalah keadaan disparitas dalam pemerintahan Benjamin Netanyahu dan kemampuannya mengendalikan ritme panggung politik di dalamnya.

Meski warga Gaza bisa sedikit menghela napas, kini kerawanan bergeser ke Tepi Barat, silayah Palestina lainnya yang terpisah akibat penjajahan Israel. Sepanjang tahun ini saja, sedikitnya 89 warga Palestina sudah dibunuh pasukan Israel di berbagai pemukiman dan pengungsian di Tepi Barat. Tahun lalu, lebih dari 250 warga Palestina dibunuh. Setidaknya separuh merupakan warga sipil.

Eskalasi itu terkait dengan bakubalas keompok bersenjata di Palestina dengan pasukan Israel. Sedikitnya 15 warga Israel terbunuh dalam serangan-serangan oleh warga Palestina. Namun seperti biasanya, Israel melakukan pembalasan-pembalasan tak pandang bulu yang tak proprsional.

Gerakan “Literasi Umat” merupakan ikhtiar untuk memudahkan masyarakat mengakses informasi. Gerakan bersama untuk menebarkan informasi yang sehat ke masyarakat luas. Oleh karena informasi yang sehat akan membentuk masyarakat yang sehat.

Donasi Literasi Umat

Cegah Politisasi Puasa

Puasa itu membela yang lemah karena dilemahkan dan membantu yang miskin.

SELENGKAPNYA

Di Dermaga Pulau Santolo

Pulau Santolo menyimpan banyak saksi sejarah yang berdiam diri sejak era Hindia Belanda.

SELENGKAPNYA

Tuhan, Ambil Saja Ayahku

Cerpen Irwansyah

SELENGKAPNYA