Pokemon GoWarga mengunakan aplikasi permainan PokemonGo di Bekasi, Jumat (15/7).Pokemon GoWarga mengunakan aplikasi permainan PokemonGo di Bekasi, Jumat (15/7). | Tahta Aidilla/Republika

Inovasi

Hadirkan Metaverse yang Lebih Nyata di NBA All-World

Permainan ini tidak membutuhkan headset atau kacamata VR yang mahal.

Tujuh tahun yang lalu, gim seluler "Pokemon Go" menggemparkan dunia. Kini, sang pembuat gim, Niantic Inc bertujuan memasukkan daya tarik “dunia nyata” yang sama ke dalam gim bola basket baru mereka, yang diberi nama "NBA All-World".

Dilansir dari Japan Today, Selasa (24/1/2023), pemain "Pokemon Go" dipandu oleh ponsel mereka ke lokasi dunia nyata untuk mengumpulkan makhluk ajaib. Sementara 'NBA All-World' memungkinkan pemain untuk saling menantang dalam permainan di jalanan.

John Hanke, bos Niantic, yang memproduksi kedua gim tersebut, menekankan bahwa seperti halnya Pokemon, pemain gim NBA juga hanya memerlukan ponsel. Gim ini tidak memerlukan headset atau kacamata virtual reality (VR) yang mahal.

Dia mendorong gim bergaya hibrid ini sebagai “metaverse dunia nyata”, yang membedakannya dari pengalaman yang dipromosikan oleh Microsoft dan pengguna lain yang duduk di rumah dengan menggunakan penutup muka.

“Saya pikir penting untuk mendukung apa yang kita lakukan di dunia nyata sebagai manusia, seperti pergi ke restoran, bertemu teman, dan tidak tinggal di rumah,” katanya. Menurut Hanke, mengenakan headset VR masa depan yang sangat sepi dan menakutkan. “Saya harap manusia tidak pergi ke arah itu,” katanya melanjutkan. 

Dalam "NBA All-Word”, yang dirilis pekan ini dan Prancis dan Selasa depan (31/1/2023) secara global, para pemain memilih bintang NBA favorit mereka sebagai avatar dan bertemu serta bermain dengan orang lain di jalanan. Aspek sosial dari gim tersebut, menurut Hanke, menjadi ponsel sebagai perangkat yang sempurna untuk dimainkan. “Permainan ini mobile, biaya rendah dan hampir semua orang memilikinya,” katanya.

 
 
 
View this post on Instagram
 
 
 

A post shared by Niantic (@nianticlabs)

Niantic berharap mendapatkan keuntungan dengan transaksi mikro, yakni pemain dapat membelanjakan sedikit untuk item virtual yang memungkinkan mereka bergerak lebih cepat melalui gim atau menyesuaikan avatar mereka dengan sepatu kets dari merek, seperti Adidas atau Puma.

Hanke juga mengakui, kesuksesan “Pokemon Go” telah membantu Niantic mendapatkan mitra korporat tingkat tinggi. “Kesuksesan ‘Pokemon Go’ tentu sangat membantu kami,” katanya.

Gim "Pokemon Go" yang telah diunduh lebih dari satu miliar unduhan menghasilkan sekitar satu miliar dolar Amerika Serikat (AS) atau sekitar Rp 14,9 triliun, menurut perkiraan dari perusahaan analitik Sensor Tower. Namun, Niantic tidak dapat menghasilkan kesuksesan lain bahkan mendekati level itu. Itu memiliki kegagalan yang terkenal.

Niantic juga meluncurkan “Harry Potter: Wizard Unite” pada 2019, hanya untuk menutupnya pada Januari tahun lalu karena kurangnya peminat. Seperti banyak perusahaan lain di sektor teknologi, Niantic juga melakukan pengurangan tenaga kerja tahun lalu.

Mereka memangkas delapan persen stafnya dan menghentikan empat proyek gim video. Mengingat hal ini, Hanke mengecilkan saran bahwa gim terbarunya dapat mencapai tingkat kesuksesan Pokemon.

 
 
 
View this post on Instagram
 
 
 

A post shared by Niantic (@nianticlabs)

“’Pokemon Go’, sebagai gim pertama dari jenisnya, menurut saya mengejutkan dunia,” kata bos Niantic itu.

“Mungkin gim lain yang kami buat untuk masa depan akan memiliki kesuksesan viral instan yang sama, tapi itu mungkin bukan ekspektasi yang realistis karena ini kasus yang tidak biasa.”

 
Saya pikir penting untuk mendukung apa yang kita lakukan di dunia nyata.
JOHN HANKE, CEO Niantic Labs
 
 

 

Jerman Terus Didesak Kirim Tank ke Ukraina

Korban meninggal perang Rusia-Ukraina mencapai ratusan ribu.

SELENGKAPNYA

Hari Ini Indonesia Master 2023 Digelar

Panitia menyediakan total hadiah sebanyak USD 420 ribu pada ajang ini.

SELENGKAPNYA

Dari Mana Inpirasi Membangun Masjid Nabawi?

Inspirasi arsitektur Masjid Nabawi disebut berasal dari ilham Nabi Muhammad SAW.

SELENGKAPNYA

Ikuti Berita Republika Lainnya