Pekerja memeriksa panel listrik tenaga surya di atap Masjid Istiqlal di Jakarta, Kamis (3/9/2020). | AANTARA FOTO/Galih Pradipta

Kabar Utama

Masjid Bisa Tumbuhkan Kesadaran Lingkungan

Peran institusi keagamaan penting dalam mengembangkan wawasan dan perilaku ramah lingkungan.

JAKARTA – Imam Besar Masjid Istiqlal, Nasaruddin Umar, menekankan perlunya masjid menjadi tempat menanamkan kesadaran lingkungan hidup pada umat. Ia mencontohkan Masjid Istiqlal yang telah diberi penghargaan berupa sertifikat Excellence in Design for Greater Efficiencies (EDGE) dari lembaga Internasional Finance Corporation melalui Country Manager IFC.

“Ini sangat penting. Tidak mungkin kita bisa menghijaukan lingkungan kalau pikiran dan hati orang tidak hijau. Fungsi masjid itu bagaimana menghijaukan pikiran dan hati, serta lingkungan,” kata dia dalam acara Pembacaan Risalah  Kongres Umat Islam untuk Indonesia Lestari, di Masjid Istiqlal, Jumat (29/7).

Dalam tujuh butir risalah yang diserahkan ke Wakil Presiden KH Ma’ruf Amin, salah satunya menegaskan bahwa perubahan iklim telah terjadi, dan dampaknya telah terasa di seluruh sektor masyarakat. Jadi, diperlukan solusi berdasarkan nilai-nilai Islam, berakar pada kearifan lokal, dan dilakukan secara sistematis, sesuai dengan kebutuhan dan konteks lokal.

Bentuk nyata dari perubahan iklim tersebut dapat dilihat dari gagal panen karena iklim tak lagi bisa diprediksi sehingga mengganggu pasokan pangan nasional. Ancaman tenggelamnya Jakarta serta ratusan pulau lain, yang tidak hanya persoalan penggunaan air tanah, tetapi juga naiknya permukaan laut. Selain itu, hujan badai dan angin kencang semakin sering dirasakan meski Indonesia tidak berada di lintasan siklon tropis.

photo
Petugas melakukan perawatan panel surya di atap Gedung Pusat Dakwah Muhammadiyah, Jakarta, Rabu (31/7/2019). - (ANTARA FOTO)

Risalah yang dibacakan tersebut merupakan kulminasi dari berbagai riset dan jajak pendapat yang telah dilakukan pada 2021. Serangkaian diskusi kelompok terarah dan Kongres Umat Islam untuk Indonesia Lestari juga telah dilaksanakan.

“Risalah ini selain menegaskan pentingnya solusi atas perubahan iklim telah terjadi, kami juga ingin mendorong urgensi peran ulama, pemimpin, dan pemuka agama Islam dalam mencari dan menerapkan solusi tersebut,” ujar Mahesti Hasanah, perwakilan kolaborator Kongres Umat Islam untuk Indonesia Lestari.

Adapun beberapa pokok lain dalam risalah juga menegaskan, perlunya kepemimpinan perempuan dan anak muda dalam solusi krisis iklim. Hal lain yang ditonjolkan dalam risalah adalah penggunaan dana-dana keuangan syariah termasuk dana umat, seperti sedekah, infak, dan wakaf dalam mencari solusi perubahan iklim.

Juga peran institusi keagamaan, seperti masjid dan pondok pesantren, mengembangkan wawasan dan perilaku ramah lingkungan. Institusi tersebut juga dianggap dapat menyediakan ruang-ruang strategis untuk mengembangkan kajian, inisiatif, implementasi, dan inovasi bagi umat Islam agar terlibat aktif dalam aksi perubahan iklim.

Turut hadir dalam acara tersebut adalah Wakil Presiden KH Ma’ruf Amin, Imam Besar Masjid Istiqlal Nasaruddin Umar, Wakil Ketua MUI Marsudi Syuhud, Wakil Sekjen PBNU KH Suleman Tanjung dan Bendahara Majelis Disdakmen PP Muhammadiyah M Sofyan, serta Kepala Badan Meteorologi dan Geofisika (BMKG) Dwikorita Karnawati.

Para tokoh yang hadir tersebut, termasuk Wapres RI KH Ma’ruf Amin, diharapkan dapat menjadi ujung tombak dalam pengendalian perubahan iklim di Indonesia. “Kami mencoba mengajak umat Islam di Indonesia untuk berbuat lebih banyak lagi dan lebih konkret lagi. Memantapkan langkah bersama untuk kembali menjalankan tugas mulia dari Allah, menjadi khalifah pemelihara bumi,” ujar Gatot Supangkat, perwakilan kolaborator yang menyerahkan risalah kepada Wapres.

Gatot juga menambahkan, Risalah Kongres Umat Islam untuk Indonesia Lestari ini juga dibacakan bertepatan dengan momen Tahun Baru 1444 Hijriyah. “Menegaskan bahwa Umat Islam sudah saatnya berhijrah dari model pembangunan yang merusak alam, menjadi pembangunan yang ramah iklim, ramah lingkungan, dan berkelanjutan, dengan mengedepankan kepemimpinan kaum muda,” katanya menegaskan.

Pihak kolaborator menyepakati bahwa acara ini hanyalah langkah awal untuk diskusi yang lebih dalam dan menyeluruh antarpemangku kepentingan. Ke depannya, para inisiator akan memfasilitasi diskusi dan inisiatif lanjutan agar ikhtiar ini dapat berkelanjutan dengan inisiatif dan solusi konkret dan berasal dari, untuk, dan dilakukan oleh umat Islam.

“Sudah saatnya umat Islam memimpin aksi iklim, tidak hanya di Indonesia, tetapi juga secara global. Sebagai negara dengan populasi Muslim terbesar di dunia, Indonesia perlu tampil dengan kapasitas sebagai pemimpin gerakan Islam dunia dalam mencari solusi perubahan iklim. Apalagi, berbagai organisasi, seperti NU, Muhammadiyah, dan MUI pun sudah memiliki kapasitas yang kuat dalam isu perubahan iklim,“ ujar Muhammad Ali Yusuf, salah satu kolaborator yang juga memimpin sidang kongres.

photo
Wakil Presiden KH Maruf Amin (kedua kanan) menerima berkas hasil kongres pada acara Pembacaan Risalah Kongres Umat Islam untuk Indonesia Lestari di Masjid Istiqlal, Jakarta, Jumat (29/7/2022). - (Republika/Putra M. Akbar)

Bersatu Melawan Perubahan Iklim

Adapun para kolaborator yang membacakan risalah merupakan penggagas dan penyelenggara Kongres Umat Islam untuk Indonesia Lestari yang terdiri dari Majelis Ulama Indonesia (MUI), Majelis Lingkungan Hidup (MLH) PP Muhammadiyah, Lembaga Penanggulangan Bencana dan Perubahan Iklim (LPBI) Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU), Republika, Departemen Politik dan Pemerintahan (DPP) Universitas Gadjah Mada (UGM), dan Istiqlal  Global Fund (IGF).

"Isu yang diangkat dalam kongres ini yakni lingkungan hidup dan perubahan iklim, menjadi isu krusial baik di tingkat lokal, nasional maupun global, sehingga semua pihak dituntut berpartisipasi dalam upaya mengatasi dampak yang ditimbulkan oleh perubahan iklim tersebut," ujar KH Ma’ruf Amin dalam sambutan usai menerima risalah dari Gatot Supangkat, perwakilan dari  Kongres Umat Islam untuk Indonesia Lestari di Masjid Istiqlal, Jakarta, Jumat (29/7).

Wapres menambahkan fenomena perubahan iklim seperti terjadinya pemanasan global tidak terlepas dari ulah dari manusia sendiri yang lalai dalam berinteraksi dengan alam lingkungan sekitar. "Kerusakan lingkungan hampir terjadi dimana-mana dan dampaknya dirasakan mulai dari tingkat lokal bahkan sampai dengan tingkat global," ujar Wakil Presiden.

KH Ma'ruf mengingatkan, kerusakan lingkungan telah menjadi penyebab semakin bertambahnya kejadian bencana hidrometeorologi seperti banjir, tanah longsor, dan kekeringan. Data BNPB Tahun 2021 menunjukkan bahwa 99,5 persen kejadian bencana di Indonesia merupakan bencana hidrometeorologi.

photo
Wakil Presiden Republik Indonesia KH Ma'ruf Amin (tengah) disambut Pimpinan Redaksi Republika Irfan Junaidi (kanan) saat menghadiri kegiatan Risalah Kongres Umat Islam untuk Indonesia Lestari di Masjid Istiqlal, Jakarta, Jumat (29/7/2022). - (Republika/Thoudy Badai)

Wapres berharap, dengan adanya komitmen dan kolaborasi internasional maka upaya mengatasi perubahan iklim dapat berjalan secara lebih baik. Wapres menekankan soal ajaran dalam agama Islam yang melarang manusia melakukan perusakan di atas bumi, seperti dalam Al-Quran Al-A’raf Ayat 56, “Janganlah kamu berbuat kerusakan di bumi setelah diatur dengan baik”.

Selain itu, umat Islam juga diperintahkan untuk mencegah terjadinya kerusakan lingkungan.  Oleh karena itu, umat Islam harus bersatu padu untuk berpartisipasi dalam upaya mengatasi perubahan iklim agar hasilnya menjadi lebih efektif. 

"Saya menghimbau para tokoh ulama serta umat Islam diharapkan berperan aktif untuk dapat menyampaikan isu-isu terkait kerusakan lingkungan. Saya berharap Kongres Umat Islam untuk Indonesia Lestari dapat menghasilkan rekomendasi dan aksi tindak lanjut secara konkret  dalam menyikapi perubahan iklim, sehingga nantinya menjadi  cerminan Islam sebagai agama rahmatan lil ‘alamin."

 Sementara Pemimpin Redaksi Republika Irfan Junaidi sebagai salah satu inisiator mengatakan ada tiga tujuan yang disasar melalui Kongres Umat Islam untuk Indonesia Lestari. 

Tujuan pertama adalah awareness (kesadaran) masyarakat, khususnya umat Islam untuk bertanggung jawab menata lingkungan dan melestarikan lingkungan karena itu merupakan tanggung jawab bersama. “Ini adalah tanggung jawab yang harus kita pikul bersama, tidak hanya pihak-pihak tertentu, tetapi secara bersama,” ujar dia dalam sambutan pada acara penyerahan risalah.

Tujuan selanjutnya adalah menginternalisasikan ajaran-ajaran Islam yang membahas tentang lingkungan. Ada banyak ayat Alquran dan hadits yang melarang merusak lingkungan dan wajib menjaga lingkungan. Irfan berharap, dengan adanya kesadaran dari internalisasi ajaran agama akan melahirkan kerja bersama.

“Tujuan ketiga, yaitu adanya kerja sama. Kita mencoba merangkai supaya elemen umat semuanya bisa bekerja bersama untuk melestarikan lingkungan dan mencegah terjadinya kerusakan-kerusakan. Mudah-mudahan acara ini sesuai yang diharapkan dan sangat berharap adanya masukan, gagasan dan ide dari wakil presiden supaya apa yang kami laksanakan ke depan bisa berjalan dengan baik,” tambahnya.

Risalah yang diserahkan kemarin salah satunya menegaskan bahwa perubahan iklim telah terjadi, dan dampaknya telah terasa di seluruh sektor masyarakat. Sehingga diperlukan solusi berdasarkan nilai-nilai Islam, berakar pada kearifan lokal, dan dilakukan secara sistematis, sesuai dengan kebutuhan dan konteks lokal.

photo
Isi Risalah Kongres Umat Islam untuk Indonesia Lestari - (istimewa)

Bentuk nyata dari perubahan iklim tersebut dapat dilihat dari gagal panen lantaran iklim tak lagi bisa diprediksi sehingga mengganggu pasokan pangan nasional. Ancaman tenggelamnya Jakarta serta ratusan pulau lain, yang tak hanya persoalan penggunaan air tanah, tetapi juga naiknya permukaan laut. Selain itu, hujan badai dan angin kencang semakin sering dirasakan meski Indonesia tidak berada di lintasan siklon tropis. 

Risalah yang dibacakan tersebut merupakan kulminasi dari berbagai riset dan jajak pendapat yang telah dilakukan pada 2021. Serangkaian diskusi kelompok terarah dan Kongres Umat Islam untuk Indonesia Lestari juga telah dilaksanakan.

“Risalah ini selain menegaskan pentingnya solusi atas perubahan iklim telah terjadi, kami juga ingin mendorong urgensi peran ulama, pemimpin, dan pemuka agama Islam dalam mencari dan menerapkan solusi tersebut,” ujar Mahesti Hasanah, perwakilan kolaborator Kongres Umat Islam untuk Indonesia Lestari yang juga Fasilitator Sidang Kongres yang dilaksanakan sehari sebelumnya.

Adapun, beberapa pokok lain dalam risalah juga menegaskan perlunya kepemimpinan perempuan dan anak muda dalam solusi krisis iklim. Hal lain yang ditonjolkan dalam risalah adalah penggunaan dana-dana keuangan syariah termasuk dana umat seperti shadaqah, infaq, dan wakaf dalam mencari solusi perubahan iklim.

Juga peran institusi keagamaan, seperti masjid dan pondok pesantren mengembangkan wawasan dan perilaku ramah lingkungan. Institusi tersebut juga dianggap dapat menyediakan ruang-ruang strategis untuk mengembangkan kajian, inisiatif, implementasi, dan inovasi bagi umat Islam agar terlibat aktif dalam aksi perubahan iklim.

photo
Wakil Presiden KH Maruf Amin (keenam kiri) bersama Pemimpin Redaksi Republika Irfan Junaidi (ketiga kanan), Imam Besar Masjid Istiqlal Nasaruddin Umar (kelima kanan) dan sejumlah fasilitator foto bersama pada acara risalah Kongres Umat Islam untuk Indonesia Lestari di Masjid Istiqlal, Jakarta, Jumat (29/7/2022). - (Republika/Putra M. Akbar)

Turut hadir adalah dalam acara kemarin adalah Imam Besar Masjid Istiqlal Prof Nasaruddin Umar, Wakil Ketua MUI Marsudi Syuhud, Wakil Sekjen PBNU KH Suleman Tanjung dan Bendahara Majelis Disdakmen PP Muhammadiyah M Sofyan, serta Kepala Badan Meteorologi dan Geofisika (BMKG) Dwikorita Karnawati.

Para tokoh yang hadir tersebut, termasuk Wapres RI KH Ma’ruf Amin, diharapkan dapat menjadi ujung tombak dalam pengendalian perubahan iklim di Indonesia "Kami mencoba mengajak umat Islam di Indonesia untuk berbuat lebih banyak lagi dan lebih konkret lagi. Memantapkan langkah bersama untuk kembali menjalankan tugas mulia dari Allah menjadi khalifah pemelihara bumi," ujar Gatot Supangkat, perwakilan kolaborator yang menyerahkan risalah kepada Wakil Presiden.

Gatot juga menambahkan, Risalah Kongres Umat Islam untuk Indonesia Lestari ini juga dibacakan bertepatan dengan momen Tahun Baru 1444 hijriah. “Menegaskan bahwa Umat Islam sudah saat berhijrah dari model pembangunan yang merusak alam, menjadi pembangunan yang ramah iklim, ramah lingkungan, dan berkelanjutan, dengan mengedepankan kepemimpinan kaum muda,” tegasnya.

Pihak kolaborator menyepakati bahwa acara ini hanyalah langkah awal untuk diskusi yang lebih dalam dan menyeluruh antarpemangku kepentingan. Kedepannya, para inisiator akan memfasilitasi diskusi dan inisiatif lanjutan agar ikhtiar ini dapat berkelanjutan dengan inisiatif dan solusi konkret dan berasal dari, untuk, dan dilakukan oleh umat Islam.

“Sudah saatnya umat Islam memimpin aksi iklim, tak hanya di Indonesia tetapi juga secara global. Sebagai negara dengan populasi muslim terbesar di dunia, Indonesia perlu tampil dengan  kapasitas sebagai pemimpin gerakan Islam dunia dalam mencari solusi perubahan iklim. Apalagi berbagai organisasi seperti NU, Muhammadiyah, dan MUI pun sudah memiliki kapasitas yang kuat dalam isu perubahan iklim,“ ujar Muhammad Ali Yusuf, salah satu kolaborator yang juga memimpin sidang bersama Mahesti.

Bukan omong kosong

Kepala Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) Dwikorita Karnawati mengapresiasi acara Kongres Umat Islam untuk Indonesia Lestari yang diadakan selama dua hari, yaitu pada 28-29 Juli 2022 di Masjid Istiqlal. “Acara ini sangat bagus untuk mitigasi dan adaptasi perubahan iklim. Yang terpenting adalah gerakan bersama yang sifatnya masif,” kata Dwikorita pada Jumat (29/7) di Masjid Istiqlal.

Dia menyebut BMKG sangat mendukung acara seperti ini. Gerakan bersama melalui masjid merupakan langkah yang strategis karena masjid merupakan pusat kemajuan peradaban.

photo
Suasana kegiatan Risalah Kongres Umat Islam untuk Indonesia Lestari di Masjid Istiqlal, Jakarta, Jumat (29/7/2022). Risalah Kongres Umat Islam untuk Indonesia Lestari menghasilkan tujuh poin ajakan kepada seluruh umat Islam di Indonesia untuk mengatasi perubahan iklim sebagai upaya mencapai Indonesia Lestari. - (Republika/Thoudy Badai)

Untuk ke depannya, dia mengatakan BMKG akan terus bekerja sama dengan elemen-elemen penting dalam mengatasi perubahan iklim. Terlebih melalui pusat keagamaan seperti masjid atau gereja karena dinilai lebih mudah dicerna ke publik. “Kami akan terus bekerja sama baik dengan elemen-elemen penting dalam membangun hati dan jiwa umat. Langkah seperti ini sangat strategis dan efektif dibandingkan seminar atau kami menyampaikan dalam paparan,” ujar dia.

Lebih lanjut, Dwikorita mengatakan memang sudah mendesak persoalan krisis iklim. Data menunjukkan sekarang sering terjadi badai tropis dan cuaca ekstrem. “Laju kenaikan suhu itu nyata, perubahan iklim bukan omong kosong,” ucap dia.

Dampak dari perubahan iklim antara lain semakin hangat permukaan air laut. “Suhu muka air laut di perairan Indonesia dari monitoring satelit sudah mencapai 29 derajat celsius, lebih dari rata-rata 26-25 derajat celsius di beberapa titik lokasi yang cukup signifikan untuk membangkitkan badai tropis,” tambahnya. 

The Beatles dan Razia Rambut Gondrong

Presiden pertama RI paling benci musik ngak-ngik-ngok yang dianggap bertentangan dengan budaya Indonesia.

SELENGKAPNYA

Semakin Banyak Pemuda Baca Maulid

Semakin banyak majelis yang mentradisikan maulid Rasulullah

SELENGKAPNYA

Sejak Dini Menghayati Keteladanan Rasulullah

Tradisi maulid membiasakan diri meneladani kehidupan Rasulullah SAW.

SELENGKAPNYA