Ilustrasi Hikmah Hari ini | Republika
20 Sep 2021, 03:30 WIB

Daun Jatuh Pun Tuhan Tahu

Daun jatuh yang dijadikan sasaran ibrah tak luput dari intaian Tuhan, memetik beberapa poin penting.

OLEH FAUZUL IMAN

Kata waraq (daun), menurut Raghib al-Ashfihani dalam kitabnya Mu'jam Mufradat Alfazi al-Quran memiliki beberapa makna, yaitu daun pohon dan uang perak. Pengertian ini menggambarkan, daun merupakan sesuatu yang bermanfaat.

Sementara, menurut Abu Hasan Ibnu Faris Ibnu Zakaria dalam Maqayis Al-Lughah, berarti lemah. Pengertian ini menggambarkan, daun adalah suatu benda lemah yang gampang bergoyang. Oleh karena itu, pemimpin yang lemah dalam bahasa Arab disebut ar-Rijalu al-Waraq.

Daun ini disebut dalam surah al-An'am ayat 59, "Dan pada sisi Allah-lah kunci-kunci semua yang gaib; tidak ada yang mengetahuinya kecuali Dia sendiri, dan Dia mengetahui apa yang di daratan dan di lautan, dan tiada sehelai daun pun yang gugur melainkan Dia mengetahuinya (pula)...."

Terkait

Ayat ini menyingkap kebesaran Tuhan dalam mentransendensi alam di satu sisi dan menunjukkan kelemahan manusia yang harus melakukan pembelajaran diri. Daun jatuh yang dijadikan sasaran ibrah tak luput dari intaian Tuhan, memetik beberapa poin penting bagi pembelajaran manusia dimaksud.

Pertama, pada diri Tuhan terkumpul kuasa yang tak dapat tertandingi oleh siapa pun. Pada Tuhanlah segala kunci yang gaib. Peristiwa yang terjadi pada diri manusia kini maupun kelak hanya Tuhan yang mengetahui dan menetapkannya. Ketika detik ini manusia dipuja meraih kedudukan, detik yang berbeda terjatuh bagai daun disapu angin kesengsaraan.

Kedua, teladanilah Tuhan Yang Mahateliti melihat sesuatu betapa pun kecilnya. Daun yang jatuh di malam suntuk pun Dia mengetahuinya. Betapa adil akhlak Tuhan yang selalu mengenali yang kecil dan besar untuk terus mengukir prestasi.

Belajarlah dari cara Tuhan yang bersikap perhatian pada semua unsur lingkungan sosial. Tidak gegabah memberi keputusan karena mengenali yang kecil dan yang besar.

Ketiga, daun yang dijadikan ibrah oleh Tuhan dalam ayat ini menandakan sisi manfaat daun sebagai mahluk nabati dan mahluk insani dalam siklus hubungan ekosistem. Manusia, menurut pakar ekologi, dapat menghirup oksigen dari daun tetumbuhan.

Manusia juga perlu belajar dari kelemahan daun yang tidak selamanya segar. Manusia tidak boleh arogan dengan gelar, posisi dan kejayaan yang diraih hari ini karena pada saatnya akan seperti daun, jatuh tergoncang angin dan kering tersengat matahari.

Sebagai manusia, hendaknya kita menjadi manajer yang cermat, teliti, dan hati-hati. Sebelum mengambil keputusan strategis, lakukanlah evaluasi dengan baik.

Bangun hubungan ekosistem dengan semua segmen agar saling menghormati dan menghargai. Hindari kebijakan elitis demi memenuhi kepetingan kelompok tertentu. Jangan tumbangkan jati dirimu bagai daun terjatuh yang diintai Rab al-I'zzati.

Nauzubillah!


×